Teladan Kita

Peringatan Fakultatif Para Martir Pertama di Roma, 30 Juni

Orang-orang yang kita hormati pada hari ini memiliki satu kesamaan: mereka menyerahkan nyawa mereka bagi Kristus. Mereka semua wafat dimartir karena mereka adalah pengikut Tuhan Yesus. Pada tahun 64, pelanggaran hak-hak azasi manusia oleh Kaisar Nero telah melampaui batas. Ketika timbul kebakaran hebat di Roma pada tanggal 16 Juli, banyak yang meyakini bahwa kaisar sendirilah yang sesungguhnya bertanggung jawab atas kejadian itu. Dua pertiga kota Roma tinggal puing-puing belaka; maka bangkitlah murka rakyat. Nero ketakutan.Ia mencari kambing hitam dan mempersalahkan umat Kristiani sebagai yang bertanggung jawab atas kebakaran tersebut.

Tacitus, seorang ahli sejarah yang terkenal, mencatat bahwa umat Kristiani menderita kematian yang keji. Sebagian dijadikan mangsa binatang-binatang buas. Yang lainnya diikatkan pada tiang-tiang dan dijadikan suluh-suluh manusia yang menerangi jalanan-jalanan Roma. Tidak diketahui berapa tepatnya jumlah para martir yang gagah berani ini, tetapi kesaksian dan hidup mereka mendatangkan dampak yang terus hidup dalam diri banyak orang. Penganiayaan oleh Nero adalah penganiayaan pertama oleh seorang kaisar Roma, tetapi bukan yang terakhir. Dan semakin Gereja dianiaya, semakin Gereja bertumbuh kembang. Para martir telah membayar dengan nyawa mereka agar semua yang datang sesudah mereka beroleh kesempatan untuk memeluk iman.

Dalam doa kita pada hari ini, kita menghaturkan syukur kepada Bapa atas para martir Roma sebab mereka telah membayar dengan nyawa mereka agar semua yang datang sesudah mereka beroleh kesempatan untuk memeluk iman.

Keterangan foto: Para Martir pertama di Roma

Diterjemahkan oleh YESAYA: www.indocell.net/yesaya atas ijin Pauline Books & Media

Tags

RD. Kamilus Pantus

Imam diosesan (praja) Keuskupan Weetebula (Pulau Sumba, NTT); misiolog, lulusan Universitas Urbaniana Roma; berkarya sebagai Sekretaris Eksekutif Komisi Komunikasi Sosial (Komsos) KWI, Juli 2013-Juli 2019

Related Articles

error: Silakan share link berita ini
Close