Teladan Kita

Peringatan Fakultatif Beato Frederik Janssoone, 5 Agustus

Beato Frederik Janssoone dilahirkan di Flanders pada tahun 1838. Ada banyak perubahan menarik dalam hidupnya, yang bukanlah cara hidup biasa abad kesembilanbelas. Frederik dilahirkan dalam sebuah keluarga petani yang kaya, sebagai yang bungsu dari tigabelas saudara.Ia baru berusia sembilan tahun ketika ayahnya meninggal dunia, sebab itu ia harus meninggalkan bangku sekolah untuk membantu ibunya. Segera saja ia menyadari bahwa ia mempunyai “keahlian” dalam berjualan. Ia suka bertemu dengan kenalan-kenalan baru dan ia tahu bagaimana menjelaskan produknya.

Ibu Frederik meninggal dunia pada tahun 1861.Itulah saat ketika pemuda berusia duapuluh tiga tahun ini sampai pada ketetapan hatinya dalam mencari panggilan hidupnya.Ia sadar bahwa ia merasakan suatu kerinduan yang kuat untuk menggabungkan diri dalam Ordo Fransiskan. Setelah masa belajarnya di seminari usai, Frederik ditahbiskan sebagai seorang imam Fransiskan.Ia menjadi pastor bagi pasukan militer untuk beberapa waktu lamanya.

Kemudian pada tahun 1876, ia diutus ke Tanah Suci. Pater Frederik mewartakan Injil di tempat-tempat yang dikuduskan oleh Yesus Sendiri.Ia mempergunakan bakat dan talentanya untuk membantu berbagai kelompok Kristiani agar saling bekerjasama dalam merawat dua gereja kudus. Ia mendirikan sebuah gereja di Betlehem. Beato Frederik juga dikenang karena menghidupkan kembali kebiasaan kuno melakukan ziarah Jalan Salib menyusuri jalanan Yerusalem.

Pelayanan Pater Frederik di Kanada dimulai ketika ia ditugaskan ke sana pada tahun 1881. Ia diutus dalam suatu perjalanan untuk mengumpulkan dana. Bakatnya yang bermacam-macam amat berguna dalam pelayanannya.Semangat sukacita dalam memberikan dirinya segera menjadikannya dicintai orang banyak.Khotbah dan ceramahnya penuh dengan fakta-fakta menarik mengenai Tanah Suci.Ia melihat ke dalam wajah dan hati umat dan berdoa agar mereka bertumbuh dalam kekayaan rahmat Tuhan. Pada tahun 1888, ia kembali ke Kanada untuk menetap dan menghabiskan sisa hidupnya di sana.

Pater Frederik Janssoone adalah seorang pribadi yang menarik dan seorang penulis yang piawai.Ia menulis beberapa artikel dan riwayat hidup para kudus. Tulisan-tulisan itu mengingatkan orang akan antusiasme yang memenuhi jiwanya sendiri. Karya-karyanya merefleksikan sukacita Yesus yang dengan sangat sukahati ia bagikan kepada yang lain. Pater Frederik wafat pada tanggal 4 Agustus 1916.Ia dimaklumkan sebagai “beato” pada tahun 1988 oleh Paus Yohanes Paulus II.

Bakat dan talenta didayagunakan sebaik-baiknya oleh Beato Frederik demi mewartakan Injil di tempat-tempat ke mana ia pergi. Adakah aku mempergunakan bakat dan talentaku demi kebaikan sesama?

Keterangan foto: Beato Frederik Janssoone (foto dari imagessaintes.canalblog.com)

Diterjemahkan oleh YESAYA: www.indocell.net/yesaya atas ijin Pauline Books & Media

Tags

RD. Kamilus Pantus

Imam diosesan (praja) Keuskupan Weetebula (Pulau Sumba, NTT); misiolog, lulusan Universitas Urbaniana Roma; berkarya sebagai Sekretaris Eksekutif Komisi Komunikasi Sosial (Komsos) KWI, Juli 2013-Juli 2019

Related Articles

error: Silakan share link berita ini
Close