Teladan Kita

Santa Skolastika, 10 Februari

Skolastika adalah adik kandung Santo Benediktus, Pendiri Ordo Benediktin dan Abbas termasyur biara Monte Kasino. Semenjak mudanya Skolastika bercita-cita menjadi seorang biarawati agar lebih total menyerahkan diri kepada Allah dalam doa dan tapa. Setelah menjadi seorang biarawati mengikuti jejak kakaknya, Skolastika pun mendirikan sebuah biara tersendiri yang berdekatan dengan biara Monte Kasino. Banyak wanita lain mengikuti jejak Skolastika dan tinggal di biara itu.

Kedua kaka-beradik ini tetap saling mengunjungi dan meneguhkan. Skolastika mengunjungi Benediktus kakaknya untuk mendapatkan bimbingan rohani baik demi kemajuan hidup rohaninya sendiri maupun untuk kemajuan hidup rohani suster-susternya.

Menjelang ajalnya, Skolastika membujuk Benediktus kakaknya yang kebetulan datang pada saat itu agar menemani dia sambil menceritakan kehidupan orang-orang Kudus yang sudah meninggal. Tak lama kemudian, Skolastika meninggal dunia di hadapan kakaknya sendiri. Jenasahnya dikuburkan di Monte Kasino, dalam kubur yang telah disiapkan untuk Benediktus.

Menyaksikan kesedihan para biarawan dan biarawati, Benediktus berkata: “ Janganlah menangis dan sedih! Yesus telah memanggil Skolastika dari tengah-tengah kita supaya ia menjadi pembantu dan pelindung bagi kita yang masih mengembara di dunia ini”. Skolastika meninggal dunia pada tahun 543.

Teks: disusun oleh Mgr. Nicolaas Martinus Scheinders, CICM dalam “Orang Kudus Sepanjang Tahun”

Kredit Foto: Ilustrasi (Santa Skolastika, Perawan)

Tags

Komsos KWI

Membantu para Waligereja mewujudkan masyarakat Indonesia yang beriman, menghayati nilai-nilai universal, serta mampu menggunakan media komunikasi secara bertanggung jawab demi terciptanya persaudaraan sejati dan kemajuan bersama.

Related Articles

error: Silakan share link berita ini
Close