Teladan Kita

S. Thomas More, 22 Juni

THOMAS More adalah seorang pengacara dan penulis yang terkenal. Ia dilahirkan di London pada tahun 1477. Ayahnya seorang pengacara dan juga hakim. Thomas amat berterima kasih kepada ayahnya oleh karena ia penuh kasih sayang, namun tidak memanjakannya.

Isteri pertama Thomas, Jane Colt, meninggal dalam usia muda. More ditinggal sendirian bersama keempat anak mereka yang masih kecil. Thomas menikah lagi dengan seorang janda, seorang wanita sederhana yang bahkan tidak dapat membaca dan menulis. Suaminya berusaha mengajarinya dengan sabar. Thomas menjadikan kehidupan rumah tangganya menyenangkan bagi seluruh anggota keluarga, sebab ia seorang yang amat menyenangkan. Pada waktu makan, salah seorang anak akan membacakan Kitab Suci. Kemudian mereka bercakap-cakap dan bersendau gurau. St. Thomas kerap mengundang para tetangga yang miskin untuk bersantap bersama mereka. Ia senantiasa membantu mereka yang miskin selama ia mampu. St. Thomas suka menggembirakan hati para tamunya dengan kejutan-kejutan menyenangkan. Ia bahkan memelihara beberapa ekor monyet lucu di rumahnya.

Sedikit saja yang dapat membayangkan betapa mendalam kehidupan rohaninya. St. Thomas berdoa beberapa jam lamanya tengah malam dan juga melakukan mati raga. Ia sungguh sadar bahwa menjadi seorang Kristen sejati membutuhkan rahmat serta pertolongan dari Tuhan.

Thomas menduduki berbagai jabatan penting dalam pemerintahan. Selama tiga tahun, ia menjabat sebagai penasehat negara, istilah lain bagi perdana menteri. Henry VIII biasa melingkarkan tangannya ke pundak Thomas sebagai tanda kasih kepadanya. Namun demikian, meskipun orang kudus kita ini seorang pejabat negara yang sangat setia, ia menempatkan kesetiaannya kepada Tuhan di atas segala-galanya. Ketika raja mencoba membuatnya melanggar hukum Tuhan, Thomas menolak. Henry ingin menceraikan isterinya agar dapat menikah dengan seorang wanita lain. Tetapi, Bapa Suci tidak dapat memberi ijin seperti itu, karena hal demikian melanggar hukum Tuhan. Raja Henry seorang yang keras kepala, akhirnya ia meninggalkan Gereja. Ia menghendaki semua orang menghormatinya sebagai kepala Gereja di Inggris. Thomas tidak dapat melakukan hal demikian. Ia memilih untuk tetap setia kepada iman Katolik dan kepada Tuhan. Karena itu, St. Thomas dijatuhi hukuman mati. St. Thomas mengampuni para hakim. Ia bahkan mengatakan berharap untuk berjumpa dengan mereka di surga. Dan ia sungguh bermaksud demikian.

Di tempat pelaksanaan hukuman mati, di mana ia akan digantung, St. Thomas mencium pipi algojo. Kemudian ia bergurau, mengatakan bahwa janggutnya janganlah sampai terpotong sebab janggutnya itu tidak bersalah. St. Thomas wafat sebagai martir pada hari Selasa, tanggal 6 Juli 1535, dalam usia lima puluh tujuh tahun. Bersama sahabatnya, Uskup Yohanes Fisher, Sir Thomas More dinyatakan kudus oleh Paus Pius XI pada tahun 1935.

“Tidak suatu pun terjadi apabila bukan kehendak Tuhan. Dan aku sungguh yakin bahwa segala yang terjadi, sungguh pun buruk tampaknya, adalah sungguh benar yang terbaik.” ~ St. Thomas More         

 

Sumber: “diterjemahkan oleh YESAYA: www.indocell.net/yesaya atas ijin Pauline Books & Media.”

Credit Photo: St.Thomas More,centreoftheworld.wordpress.com

Tags

Komsos KWI

Membantu para Waligereja mewujudkan masyarakat Indonesia yang beriman, menghayati nilai-nilai universal, serta mampu menggunakan media komunikasi secara bertanggung jawab demi terciptanya persaudaraan sejati dan kemajuan bersama.

Related Articles

error: Silakan share link berita ini
Close