HarianJendela Alkitab

Renungan Harian : Jumat, 26 Juni 2015

Bacaan I: Kej. 17: 1.9-10.15-22,Injil : Mat. 8:1-4

Mat 8:1 Setelah Yesus turun dari bukit, orang banyak berbondong-bondong mengikuti Dia.

Mat 8:2 Maka datanglah seorang yang sakit kusta kepada-Nya, lalu sujud menyembah Dia dan berkata: “Tuan, jika Tuan mau, Tuan dapat mentahirkan aku.”

Mat 8:3 Lalu Yesus mengulurkan tangan-Nya, menjamah orang itu dan berkata: “Aku mau, jadilah engkau tahir.” Seketika itu juga tahirlah orang itu dari pada kustanya.

Mat 8:4 Lalu Yesus berkata kepadanya: “Ingatlah, jangan engkau memberitahukan hal ini kepada siapapun, tetapi pergilah, perlihatkanlah dirimu kepada imam dan persembahkanlah persembahan yang diperintahkan Musa, sebagai bukti bagi mereka.”
Renungan

Kisah penyembuhan orang kusta… orang yang dikucilkan dari kehidupan bermasyarakat… dalam Injil hari ini terjadi karena beberapa hal. Pertama, orang kusta datang kepada Yesus dengan keyakinan teguh bahwa  Yesus bisa menyembuhkan penyakitnya. Kedua, dia datang dengan penuh kerendahan hati,” Tuan, jika Tuan  mau, Tuan dapat mentahirkan  daku” ( Mat.8:2). Ketiga, orang itu datang kepada Yesus dengan penuh penghormatan. Dia bersujud di hadapan Yesus seraya memohon untuk disembuhkan. Keempat, atas dasar sikap-sikapnya itu, Yesus jatuh kasihan kepadanya. Sekalipun hukum Taurat melarang seorang rabi untuk kontak dengan seorang kusta, tetapi Yesus mengulurkan tangannya ke atas orang itu dan berkata; “ Aku mau, jadilah engkau tahir”( Mat,8:3a ).

Sikap doa seorang kusta itu barang kali hendaknya menjadi contoh ketika kita menyampaikan permohonan kepada Tuhan. Doa kita hendaknya didasarkan pada iman yang teguh akan kebaikan Allah dan disampaikan  dalam semangat kerendahan hati dan dengan sikap penuh hormat kepada Tuhan. Isi doa  kita pun hendaknya tidak memaksa Allah. Seandainya Tuhan berkenan, Tuhan bisa mengabulkan keinginanku. Di dalam doa, kita boleh menyatakan keinginan kita kepada Tuhan tetapi soal pengabulannya berada di dalam tangan Allah.

Tuhan, terima kasih atas rahmat penyembuhan yang senantiasa Engkau anugerehkan kepadaku,Amin.

Sumber : Ziarah Batin 2015

Credit Foto:Mengucilkan orang dari pergaulan sosial, aldestandra.blogspot.com

 

 

Tags

Komsos KWI

Membantu para Waligereja mewujudkan masyarakat Indonesia yang beriman, menghayati nilai-nilai universal, serta mampu menggunakan media komunikasi secara bertanggung jawab demi terciptanya persaudaraan sejati dan kemajuan bersama.

Related Articles

error: Silakan share link berita ini
Close