HarianJendela Alkitab

Renungan Harian : Sabtu, 27 Juni 2015

Bacaan I: Kej. 18:1-15

Bacaan Injil : Mat. 8:5-17

MAT 8:5 Ketika Yesus masuk ke Kapernaum, datanglah seorang perwira mendapatkan Dia dan memohon kepada-Nya:

Mat 8:6 “Tuan, hambaku terbaring di rumah karena sakit lumpuh dan ia sangat menderita.”

Mat 8:7 Yesus berkata kepadanya: “Aku akan datang menyembuhkannya.”

Mat 8:8 Tetapi jawab perwira itu kepada-Nya: “Tuan, aku tidak layak menerima Tuan di dalam rumahku, katakan saja sepatah kata, maka hambaku itu akan sembuh.

Mat 8:9 Sebab aku sendiri seorang bawahan, dan di bawahku ada pula prajurit. Jika aku berkata kepada salah seorang prajurit itu: Pergi!, maka ia pergi, dan kepada seorang lagi: Datang!, maka ia datang, ataupun kepada hambaku: Kerjakanlah ini!, maka ia mengerjakannya.”

Mat 8:10 Setelah Yesus mendengar hal itu, heranlah Ia dan berkata kepada mereka yang mengikuti-Nya: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya iman sebesar ini tidak pernah Aku jumpai pada seorangpun di antara orang Israel.

Mat 8:11 Aku berkata kepadamu: Banyak orang akan datang dari Timur dan Barat dan duduk makan bersama-sama dengan Abraham, Ishak dan Yakub di dalam Kerajaan Sorga,

Mat 8:12 sedangkan anak-anak Kerajaan itu akan dicampakkan ke dalam kegelapan yang paling gelap, di sanalah akan terdapat ratap dan kertak gigi.”

Mat 8:13 Lalu Yesus berkata kepada perwira itu: “Pulanglah dan jadilah kepadamu seperti yang engkau percaya.” Maka pada saat itu juga sembuhlah hambanya.

Mat 8:14 Setibanya di rumah Petrus, Yesuspun melihat ibu mertua Petrus terbaring karena sakit demam.

Mat 8:15 Maka dipegang-Nya tangan perempuan itu, lalu lenyaplah demamnya. Iapun bangunlah dan melayani Dia.

Mat 8:16 Menjelang malam dibawalah kepada Yesus banyak orang yang kerasukan setan dan dengan sepatah kata Yesus mengusir roh-roh itu dan menyembuhkan orang-orang yang menderita sakit.

Mat 8:17 Hal itu terjadi supaya genaplah firman yang disampaikan oleh nabi Yesaya: “Dialah yang memikul kelemahan kita dan menanggung penyakit kita.”

Renungan

Ada dua keutamaan yang ditemukan pada perwira tinggi Romawi di dalam Injil hari ini. Pertama, perhatian yang luar biasa terhadap hambanya yang sakit. Di dalam seluruh wilayah kekaisaran Romawi seorang hamba diperlakukan hampir sama seperti hewan. Majikan tidak akan peduli apakah dia hidup atau mati. Tetapi perwira dalam Injil hari ini mencintai hambanya yang sakit dan berjuang supaya dia sembuh. Kedua, imannya yang luar biasa. Dia menyadari posisinya sebagai seorang kafir. Dia tahu bahwa Yesus seorang Yashudi tidak boleh memasuki rumah seorang kafir. Karena itu, ketika Yesus hendak datang ke rumahnya dia memohon: “ Tuan, aku tidak layak menerima Tuan di dalam rumahku, katakana sepatah kata, maka hambaku itu akan sembuh” ( Mat.8:8 ).

Dua kualitas luar biasa itu justru ditemukan pada seorang yang dianggap kafir atau tidak beragama oleh orang Yahudi. Tidak jarang sikap orang Yahudi itu bisa ditgemukan juga dalam orang-orang beragama ketika mereka menganggap agamanya lebih baik dari agama orang lain. Semoga firman Tuhan hari ini mendorong kita untuk mengubah cara pandang kita terhadap kelompok lain berdasarkan suku, ras, dan agama. Kebenaran bukan monopoli kita, tetapi bisa dimiliki oleh orang yang berkehendak baik.

Tuhan, bantulah aku untuk terbuka terhadap perbedaan-perbedaan dan menerima kebenaran yang ditemukan pada kelompok agama lain, Amin.

Sumber : Ziarah Batin 2015

Credit Foto:Perwira Romawi, www.kuasadoa.com 

 

 

Tags

Komsos KWI

Membantu para Waligereja mewujudkan masyarakat Indonesia yang beriman, menghayati nilai-nilai universal, serta mampu menggunakan media komunikasi secara bertanggung jawab demi terciptanya persaudaraan sejati dan kemajuan bersama.

Related Articles

error: Silakan share link berita ini
Close