Teladan Kita

St. Pontianus dan St. Hippolitus, 13 Agustus

MAXIMUS menjadi kaisar Roma pada tahun 235. Begitu naik tahta, ia mulai melakukan penganiayaan terhadap orang-orang Kristen. Salah satu hukuman yang paling sering dijatuhkan pada para uskup dan imam adalah pembuangan ke daerah-daerah pertambangan yang berbahaya dan tidak sehat di Sardinia, Italia. Penganiayaan inilah yang mempertemukan kedua martir yang pestanya kita rayakan pada hari ini.

St. Pontianus diangkat sebagai paus setelah wafatnya Urbanus I pada tahun 230. Ketika Maximinus menjadi kaisar, Pontianus melayani Gereja dengan penderitaannya di tambang-tambang Sardinia.

St. Hippolitus adalah seorang imam dan sarjana gereja di Roma. Ia menulis banyak karya-karya mengagumkan mengenai teologi. Ia juga seorang guru yang hebat pula. Hippolitus merasa kecewa dengan Paus St. Zephyrinus, yang wafat sebagai martir pada tahun 217. Hippolitus merasa bahwa paus kurang cepat tanggap dalam mencegah orang-orang mengajarkan ajaran-ajaran sesat. Pengganti St. Zephyrinus adalah St. Kalistus I. Hippolitus kurang setuju dengan paus yang baru ini. Hippolitus sendiri mempunyai sejumlah besar pengikut. Para pengikutnya mendesaknya agar ia mau diangkat sebagai paus. Hippolitus setuju. Ia memutuskan hubungan dengan Gereja dan menjadi paus tandingan. Ketika penganiayaan dimulai, ia ditangkap dan dikirim ke Sardinia. Di sana, dalam keadaan sengsara, ketika para musuh umat Kristiani tertawa, suatu karya penyembuhan yang ajaib terjadi.

Paus Pontianus dan Hippolitus saling bertemu di pembuangan. Hippolitus tersentuh dengan semangat kerendahan hati paus. Ia mohon diperbolehkan kembali dalam pelukan Gereja; segera ia merasakan segala amarah dan kecewanya diambil dari hatinya. Paus Pontianus dapat memahami sang imam dan mengasihinya. Bapa Suci tahu bahwa mereka perlu saling membantu serta menguatkan dalam kasih Yesus. Kedua orang kudus tersebut wafat sebagai martir dan untuk selamanya dikenang sebagai saksi pengampunan dan pengharapan Kristiani.

Marilah pada hari ini kita berdoa mohon penyembuhan serta pengampunan di antara semua orang.

 

Teks: “diterjemahkan oleh YESAYA: www.indocell.net/yesaya atas ijin Pauline Books & Media.”

Kredit Foto: St. Hipolitus, www.mirifica.net

Tags

Komsos KWI

Membantu para Waligereja mewujudkan masyarakat Indonesia yang beriman, menghayati nilai-nilai universal, serta mampu menggunakan media komunikasi secara bertanggung jawab demi terciptanya persaudaraan sejati dan kemajuan bersama.

Related Articles

error: Silakan share link berita ini
Close