Teladan Kita

B. Yohanes du Lau, dkk, 2 September

BEATO Yohanes adalah Uskup Agung Arles, Perancis. Ia dan kawan-kawan dirayakan pestanya pada hari ini sebab mereka wafat sebagai martir yang gagah berani dalam masa Revolusi Perancis. Konstitusi baru tahun 1790 menentang Gereja. Rakyat dipaksa menandatangani perjanjian dengan sumpah. Jika menolak, mereka dihukum. Pada tahun 1792, hukumannya bukan sekedar dijebloskan ke dalam penjara; sekarang, hukuman berarti mati. Banyak uskup, imam, kaum religius dan awam tak hendak menandatangani sumpah mendukung konstitusi Perancis. Mereka tahu bahwa mereka akan mengkhianati Allah dan Gereja-Nya. Paus Pius VI mengatakan bahwa mereka benar. Sungguh masa yang amat memilukan bagi rakyat Perancis.

Pada tanggal 2 September 1792, suatu himpunan kira-kira beberapa ratus orang banyaknya mengadakan huru-hara dan menyerbu bangunan yang dulunya biara. Sekarang biara itu difungsikan sebagai penjara bagi para imam dan kaum religius. Khalayak ramai mendatangi para imam dan memaksa mereka menandatangani sumpah. Setiap imam menolak mentah-mentah; setiap imam itu dibantai di tempat. Di antara para martir adalah Beato Alexander Lenfant, seorang Yesuit. Hanya beberapa menit sebelum wafat dimartir, ia masih melayani Sakramen Tobat pada seorang rekan imam. Keduanya tewas beberapa saat kemudian.

Para perusuh lalu pergi ke Gereja Karmelit yang juga dialihfungsikan sebagai penjara. Beato Yohanes, Uskup Agung Arles, dan para uskup serta para imam lainnya ditahan di sana. Semuanya menolak mengucapkan sumpah dan semuanya tewas dibantai. Pada tanggal 3 September, para perusuh yang sama menuju ke Seminari Lazaris. Seminari ini juga dialihfungsikan sebagai penjara sementara dengan sembilanpuluh imam dan kaum religius di dalamnya. Dari antara mereka, hanya empat orang yang lolos dari maut.

Pada waktu Revolusi yang mengerikan ini berakhir, 1500 umat Katolik tewas dibantai. Termasuk di antara mereka adalah para uskup, imam dan kaum religius. Para martir yang kita rayakan pestanya pada hari ini berjumlah 191 orang. Mereka dimaklumkan “beato” pada tahun 1926 oleh Paus Pius XI.

Pantaslah pada hari ini kita berdoa bagi mereka semua yang menderita akibat dan mereka semua yang melakukan tindak kekerasan yang tak berperikemanusiaan.   

Teks: “diterjemahkan oleh YESAYA: www.indocell.net/yesaya atas ijin Pauline Books & Media.”

Kredit Foto: Beato Yohanes, Uskup Agung Arles, Perancis, yesaya.indocell.net

Tags

Komsos KWI

Membantu para Waligereja mewujudkan masyarakat Indonesia yang beriman, menghayati nilai-nilai universal, serta mampu menggunakan media komunikasi secara bertanggung jawab demi terciptanya persaudaraan sejati dan kemajuan bersama.

Related Articles

error: Silakan share link berita ini
Close