HarianJendela Alkitab

Renungan Harian, Kamis: 24 November 2016, Luk.21:20-28

 

Luk 21:20 “Apabila kamu melihat Yerusalem dikepung oleh tentara-tentara, ketahuilah, bahwa keruntuhannya sudah dekat.
Luk 21:21 Pada waktu itu orang-orang yang berada di Yudea harus melarikan diri ke pegunungan, dan orang-orang yang berada di dalam kota harus mengungsi, dan orang-orang yang berada di pedusunan jangan masuk lagi ke dalam kota,
Luk 21:22 sebab itulah masa pembalasan di mana akan genap semua yang ada tertulis.
Luk 21:23 Celakalah ibu-ibu yang sedang hamil atau yang menyusukan bayi pada masa itu! Sebab akan datang kesesakan yang dahsyat atas seluruh negeri dan murka atas bangsa ini,
Luk 21:24 dan mereka akan tewas oleh mata pedang dan dibawa sebagai tawanan ke segala bangsa, dan Yerusalem akan diinjak-injak oleh bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah, sampai genaplah zaman bangsa-bangsa itu.”
Luk 21:25 “Dan akan ada tanda-tanda pada matahari dan bulan dan bintang-bintang, dan di bumi bangsa-bangsa akan takut dan bingung menghadapi deru dan gelora laut.
Luk 21:26 Orang akan mati ketakutan karena kecemasan berhubung dengan segala apa yang menimpa bumi ini, sebab kuasa-kuasa langit akan goncang.
Luk 21:27 Pada waktu itu orang akan melihat Anak Manusia datang dalam awan dengan segala kekuasaan dan kemuliaan-Nya.
Luk 21:28 Apabila semuanya itu mulai terjadi, bangk

Renungan

Hati kita sering cemas dan gentar tatkala mendengar serta menyaksikan berbagai peristiwa alam yang memilukan. Rasa takut dan cemas demikian menghantar kita pada pertanyaan apakah peristiwa tragis  dan memilukan semacam itu menjadi tanda berakhirnya dunia? Segala kecemasan itu adalah sesuatu yang manusiawi. Namun pengharapan iman meneguhkan bahwa Tuhan tetap menata hidup dan bumi ini dengan kebaikan-Nya.

Yesus mengetengahkan pembaruan hidup secara total dalam cerita kosmis. Sikap hidup dan perbuatan benar akan selalu berhadapan dengan kecurangan dan kelicikan. Kejahatan akan menghancurkan kehidupan manusia dan dunia dengan cara – cara yang menyedihkan. Hilangnya kasih dan kepedulian menjadi tanda perpecahan dan lahirnya kebencian. Oleh sebab itu, dituntut sikap iman dan keterbukaan akan pendampingan Allah dalam menata hidup. Dengan demikian,  kita pun sanggup memberikan kesaksian tentang cinta Allah dalam berbagai ssituasi.

Dunia baru akan tercipta bila sikat kita mau menata keharmonisan hidup bersama. Kedatangan Yesus yang kedua kalinya akan menyempurnakan hidup kita dan tatanan dunia ini Kapan saat itu tiba, tak seorang pun tahu. Tugas kita adalah menata dan memaknainya mulai dari sekarang.

Ya Tuhan Yesus, bukalah hati setia orang agar mau membentuk dunia ini sebagai tempat kediaman bersama dalam damai dan cinta, Amin.

=============

Sumber: Ziarah Batin 2016

 

 

 

 

 

Tags

Komsos KWI

Membantu para Waligereja mewujudkan masyarakat Indonesia yang beriman, menghayati nilai-nilai universal, serta mampu menggunakan media komunikasi secara bertanggung jawab demi terciptanya persaudaraan sejati dan kemajuan bersama.

Related Articles

Check Also

Close
error: Silakan share link berita ini
Close