KWI

3 Momen Istimewa Perayaan Salve Agung Menyongsong Tahbisan Mgr. Tri Harsono

ANGKAIAN perayaan ibadat agung (salve agung) yang dimulai dari perarakan pembuka hingga lagu penutup sejatinya merupakan satu kesatuan. Tak terpisahkan. Sekalipun demikian, tiga momen berikut ini boleh dibilang istimewa karena menandai tujuan dan arti penting dibalik perayaan ibadat agung menyongsong tahbisan Mgr. Tri Harsono.

  1. Pengakuan Iman oleh Mgr. Tri Harsono, Uskup Terpilih Keuskupan Purwokerto
    Mgr. Tri Harsono membacakan teks janji dan pengakuan iman disaksikan oleh Mgr. Piero Pioppo, Duta Besar Vatikan untuk Indonesia/Foto: John Laba Wujon

    Momen yang ditunggu-tunggu oleh segenap umat beriman dalam perayaan salve agung segera tiba.  Selepas homili singkat oleh Mgr. Antonius Subianto Bunjamin, OSC, Mgr. Tri Harsono  berjalan perlahan ke tengah altar, lalu berhenti tepat di depan sebuah meja kecil. Dari sayap kanan altar, Mgr. Piero pun berjalan perlahan, mendekat juga di samping meja kecil. Selembar kertas diangkat di atas meja segera diangkat Mgr. Piero, dan diserahkan kepada Uskup Tri Harsono.

Tulisan dalam lembar kertas itu cukup panjang, tetapi intinya adalah pengakuan iman dan janji kesetiaan uskup terpilih kepada Paus sebagai pemimpin tertinggi Gereja Katolik sejagat.  Dengan penuh iman dan suara lantang janji kesetiaan diucapkan oleh Mgr. Tri Harsono  dan disaksikan langsung oleh Nuncio. Ikrar setia ini ditandai dengan peletakan tangan Mgr. Tri Harsono di atas Alkitab.

Ikrar setia  Mgr. Tri Harsono ditandai dengan peletakan tangan di atas Alkitab/Foto: John Laba Wujon

Pengakuan iman dan pernyataan janji setia itu diakhiri dengan penandatanganan surat pernyataan kesetiaan. Mula-mula oleh Mgr. Tris Harsono sebagai uskup terpilih. Kemudian oleh Mgr. Antonius sebagai pemimpin perayaan salve agung dan oleh Mgr. Piero sebagai saksi dari perwakilan Vatikan.

2. Pemberkatan Insignia dan Takhta Uskup

Pada momen ini, insignia uskup dan tanda-tanda yang akan dikenakan uskup terpilih, Mgr. Tri Harsono seperti mitra, cincin, tongkat, dan kalung salib, diberkati. Pemberkataan dilakukan oleh Mgr. Antonius selaku pemimpin ibadat agung.

Mgr. Antonius Subianto Bunjamin memberkati insignia dan tanda-tanda yang akan dikenakan uskup Tri Harsono/Foto: John Laba Wujon

Peristiwa pemberkatan itu mengingatkan umat akan permintaan Allah kepada Musa untuk membuatkan pakaian kudus bagi Harun. Pakaian kudus itu tidak lain adalah perhiasan kemuliaan, lewatnya uskup dikuduskan dan supaya jabatan imamat dipegang teguh oleh Mgr. Tri Harsono sebagai uskup terpilih.

Tak hanya itu. Dengan diberkatinya insignia dan sejumlah perlengkapan yang akan dikenakan Mgr. Tri Harsono, umat dapat dibimbing oleh Sang Gembala menuju Allah, dan supaya mereka sanggup mencintai gereja karena kesucian dan kemuliaan yang terpancar dari tanda-tanda yang dikenakan oleh Mgr. Tri Harsono.

3. Takhta Uskup Diberkati

Takhta Uskup terpilih diberkati oleh Mgr. Antonius Subianto Bunjamin/Foto: John Laba Wujon

Takhta uskup janganlah disamakan dengan takhta kerajaan, simbol kekuasaan raja. Takhta uskup tidak lain merupakan takhta pelayanan. Karenanya ketika takhta uskup diberkati, dari sana Uskup Tri Harsono dapat menjalankan tugas pewartaan, mengumpulkan kawanan domba yang tercerai-berai dan menyatukan mereka dalam satu kawanan.

Seperti terungkap dalam akhir doa pemberkataan takhta uskup. “Semoga baik domba-domba maupun para gembala kelak dengan gembira masuk ke pada rumput surgawi.” Semua berada di jalan keselamatan sebagai satu kawanan.

Tags

John L. Wujon

Staf Komisi KOMSOS KWI

Related Articles

Close