KATEKESETeladan Kita

Santo – Santa 15 Januari

Martir Nicola Gross (Niederweningern, Essen, 30 September 1898 - 15 January 1945)

NIKOLAUS Gross, lahir pada 30 September 1898, putra dari seorang pandai besi tambang di Niederweningern – dekat kota Essen – ia bersekolah di sekolah dasar Katolik setempat dari tahun 1905 hingga 1912. Pekerjaan pertamanya sebagai buruh di sebuah pabrik, kemudian ia bekerja sebagai penambang di terowongan tambang batu bara selama lima tahun.

Di waktu luangnya, ia berusaha memperdalam pengetahuannya. Pada 1917 ia bergabung dengan Bergewbeiter Christewher Gewerkverein, Asosiasi Serikat Pekerja Penambang Kristen, pada 1918 menjadi bagian dari Zentrumspartei dan pada 1919 ia menjadi anggota Antonius Knappenverein (KAB) dari Niederwenigern. Pada usia 22 tahun ia menjadi sekretaris bagian kepemudaan dari asosiasi serikat pekerja Christliche Bergarbeitergewerkschaft selama setahun, kemudian ia menjadi pemimpin redaksi majalah Bergknappe. Aktivitasnya dilanjutkan pada serikat pekerja yang membawanya ke Waldenburg di Silesia dan, dengan tahap peralihan di Zwickau, kembali ke Ruhr di Bottrop.

Sementara itu, ia menikahi Elisabeth Koch dari Niederwenigern, yang memberinya tujuh anak selama pernikahan yang berbahagia. Dia mencintai keluarganya lebih dari apa pun dan merupakan ayah teladan, hal ini ditandai dengan rasa tanggung jawab yang mendalam dalam hal pendidikan umum dan pendidikan iman.

Pada awal 1927 ia menjadi asisten editor di Westdeutsche Arbeiterzeitung, bagian dari KAB, kemudian segera dipromosikan menjadi pemimpin redaksi. Di sini ia dapat menawarkan bimbingan kepada para pekerja Katolik dalam banyak masalah mengenai masyarakat dan dunia kerja, dengan ini menjadi semakin jelas bahwa baginya tantangan politik mengandung aspek moral dan bahwa tugas-tugas sosial tidak dapat diselesaikan tanpa upaya spiritual. Editor menjadi rasul iman yang disaksikan di media. Ketika dia pindah ke Ketteler Haus di Cologne dengan fungsi ini, pada tahun 1929, dia sudah memiliki penilaian yang jelas tentang sosialisme nasional yang sedang muncul. Berawal dari prinsip Uskup Ketteler bahwa situasi reformasi sosial hanya dapat dicapai dengan reformasi sikap batin, ia  melihat “ketidakdewasaan politik” dan “kurangnya kearifan” dalam keberhasilan kaum Sosialis Nasional di masyarakat. Saat itu ia mendefinisikan Nazi sebagai “musuh bebuyutan negara saat ini”. Sebagai editor bagian dari KAB, ia menulis pada 14 September 1930: “Sebagai pekerja Katolik, kami menolak Sosialisme Nasional tidak hanya karena alasan politik dan ekonomi, tetapi juga secara khusus untuk sikap agama dan budaya kami dengan cara yang jelas dan tegas”.

Beberapa bulan setelah Hitler mengambil alih kekuasaan pada tahun 1933, pemimpin Deutsche Arbeiterfront, Robert Ley, menyebut Westdeutsche Arbeiterzeitung bagian dari KAB sebagai “musuh negara”. Pada periode berikutnya, Gross mencoba menyelamatkan surat kabar dari penindasan tanpa harus berkompromi dengan isinya. Sejak saat itu ia berhasil menulis pesan yang tersirat sehingga orang-orang yang hadir dapat memahaminya. Pada bulan November 1938, surat kabar pekerja, sementara itu berganti nama menjadi Kettelerwacht, akhirnya dilarang. Gross, yang harus banyak berjuang untuk kualifikasinya, bukan pembicara yang hebat, tetapi dia berbicara dengan persuasif, hangat dan meyakinkan. Kenyataan bahwa Nikolaus Gross bergabung dengan oposisi di Jerman berasal dari kepercayaannya pada iman Katolik. Baginya prinsipnya adalah “bahwa seseorang harus lebih taat kepada Tuhan daripada manusia. Jika kita diminta sesuatu yang bertentangan dengan Tuhan atau iman, itu bukan hanya kewajiban moral kita, namun kewajiban mutlak kita untuk menolak taat (kepada manusia). Demikian tulis Nikolaus Gross pada tahun 1943 mengenai doktrin agama. Menjadi semakin jelas dan jelas bahwa situasi di Jerman ini akan tercapai di bawah rezim Hitler.

Refleksi umum yang diperbaiki oleh Gross dalam dua anotasi, yang kemudian jatuh ke tangan Gestapo: ini merupakan tugas besar dan apakah Jerman akan menghilang? yang berkontribusi pada keyakinannya. Mulai tahun 1940, Gross harus menjalani interogasi dan pencarian. Setelah koran asosiasi dilarang, ia menerbitkan serangkaian tulisan singkat yang bertujuan untuk memperkuat hati nurani dalam iman dan nilai-nilai etika dalam diri pada para pekerja.

Jawaban atas motif yang mendorong orang-orang seperti Nikolaus Gross ditemukan dalam ingatan  dari banyak ayah spiritual yang terkenal, uskup Caspar Schulte dari Paderborn, mengatakan: “Dalam banyak pembicaraan saya, terutama dengan Nikolaus Gross dan presiden gerejawi dari asosiasi Otto Müller, saya belajar mengenal dan mengagumi kebesaran moral orang-orang ini. Mereka tidak pergi untuk mati dengan santai. Mereka  mengikuti jalan siap menghadapi kematian yang menyakitkan demi kebebasan. Sehari sebelum serangan, saya berkata kepada Nikolaus Gross: “Tuan Gross, jangan lupa bahwa anda memiliki tujuh anak. Saya tidak memiliki tanggung jawab keluarga. Ini tentang hidupnya. “Dan Gross memberiku jawaban yang layak untuk kebesaran spiritualnya yang sejati:” Jika hari ini kita tidak mengikat diri kita pada kehidupan, bagaimana kita ingin mengatasi cobaan kita di hadapan Tuhan dan umat kita? ”

Setelah upaya yang gagal pada 20 Juli 1944, peristiwa-peristiwa itu terjadi. Gross, yang tidak secara langsung berpartisipasi dalam persiapan dan eksekusinya, ditangkap pada 12 Agustus 1944 pada siang hari di rumahnya dan pertama-tama dibawa ke penjara Ravensbrück dan kemudian ke penjara Tegel di Berlin. Istrinya Elisabeth datang ke Berlin untuk menemuinya dua kali. Dia melaporkan tanda-tanda penyiksaan yang jelas di tangan dan lengan. Surat-surat dari penjara Nikolaus Gross bersaksi dengan meyakinkan bahwa baginya doa terus menerus adalah sumber kekuatan dalam posisinya yang sulit dan akhirnya putus asa. Hampir tidak ada surat di mana dia tidak melewatkan kesempatan untuk meminta istri dan anak-anaknya untuk berdoa terus-menerus karena dia sendiri berdoa hari demi hari untuk keluarganya.

Dalam doa, seseorang tahu tentang keluarga, tetapi juga dalam hubungan timbal balik yang terus-menerus dengan Tuhan. Dalam surat-suratnya, Nikolaus Gross terus menunjukkan bahwa ia percaya nasibnya dan nasib keluarganya ada di tangan Tuhan.

Pada 15 Januari 1945 hukuman mati diucapkan oleh Presiden Pengadilan Rakyat Roland Freisler. Pengamatan di menit-menit terakhir dan pada kenyataannya satu-satunya alasan hukuman: “Dia beraksi bersama yang lain dalam arus pengkhianatan dan karena itu dia juga harus tenggelam!” Nazi tidak membuat martir. Mereka tidak memberikan makam kepada pria yang digantung itu: karena para pendukung kebohongan dan kebencian hanya ada pelenyapan brutal.

Namun demikian, saksi kebenaran dan iman tidak dapat dipadamkan, terus hidup dalam mereka yang telah mendahului kita, menerangi perjalanan kita. Pendeta penjara Buchholz, yang memberi berkat kepada lelaki dikutuk itu dalam perjalanan singkat terakhirnya dari tempat persembunyian, kemudian melaporkan: “Gross menundukkan kepalanya dalam keheningan. Wajahnya sepertinya sudah diterangi oleh kemegahan tempat ia hendak diterima. ”

Pemakaman Kristen ditolak oleh partai yang berkuasa dan tubuhnya dikremasi serta abunya tersebar di ladang beku.

Sumber: www.santiebeati.it

Tags

Stefani Ira Wijayanti

Staf Komisi Komunikasi Sosial KWI

Related Articles

error: Content is protected !!
Close