KATEKESETeladan Kita

Santo Paulus Miki : 6 Februari

NAGASAKI, Jepang, akrab bagi orang Amerika karena kota tempat bom atom kedua dijatuhkan, segera menewaskan lebih dari 37.000 orang. Tiga setengah abad sebelumnya, 26 martir Jepang disalibkan di atas bukit, yang sekarang dikenal sebagai Gunung Suci, menghadap ke Nagasaki. Di antara mereka adalah para imam, saudara lelaki, dan orang awam, Fransiskan, Yesuit, dan anggota Ordo Fransiskan Sekuler; ada katekis, dokter, pengrajin sederhana, dan pelayan, orang tua dan anak-anak yang tidak bersalah — semuanya bersatu dalam iman dan kasih yang sama bagi Yesus dan Gereja-Nya.

Santo Paulus Miki/Ilustrasi (Ist-pinterest)

Frater Paul Miki, seorang Yesuit dan penduduk asli Jepang, menjadi yang paling terkenal di antara para martir di Jepang. Sambil tergantung di kayu salib, Paul Miki berkhotbah kepada orang-orang yang berkumpul untuk eksekusi: “Kalimat pengadilan mengatakan orang-orang ini datang ke Jepang dari Filipina, tetapi saya tidak datang dari negara lain. Saya orang Jepang sejati. Satu-satunya alasan saya dibunuh adalah karena saya telah mengajarkan doktrin Kristus. Saya memang mengajarkan doktrin Kristus. Saya bersyukur kepada Tuhan karena alasan inilah saya mati. Saya percaya bahwa saya mengatakan kebenaran hanya sebelum saya mati. Saya tahu Anda percaya kepada saya dan saya ingin mengatakan kepada Anda sekali lagi: Mohonlah supaya Kristus membantu Anda menjadi bahagia. Saya menuruti Kristus. Seturut teladan Kristus saya memaafkan penganiaya saya. Saya tidak membenci mereka. Saya meminta Tuhan untuk mengasihani semuanya, dan saya berharap darah saya akan jatuh pada sesama manusia sebagai hujan yang subur. ”

Santo Paulus Miki/Ilustrasi (Ist-Katakombe.Org)

Ketika para misionaris kembali ke Jepang pada tahun 1860-an, pada awalnya mereka tidak menemukan jejak agama Kristen. Tetapi setelah membuktikan diri, mereka menemukan bahwa ribuan orang Kristen tinggal di sekitar Nagasaki dan bahwa mereka diam-diam memelihara iman. Dibeatifikasi pada tahun 1627, para martir Jepang akhirnya dikanonisasi pada tahun 1862.

Sumber: fransiscanmedia.org, Diakses pada 03 Februari 2019

Tags

Stefani Ira Wijayanti

Staf Komisi Komunikasi Sosial, Konferensi Waligereja Indonesia, sejak Januari 2019-...

Related Articles

error: Silakan share link berita ini
Close