Urbi

Workshop Penulisan Bahan Ajar Lanjutan Bagi Para Pendidik Yayasan Prayoga dan Puteri Hati Kudus

KABUT asap yang menyelimuti kota Pekanbaru tak melenyapkan semangat para pendidik di bawah naungan Yayasan Prayoga Riau dan Yayasan Puteri Hati Kudus untuk terus berkarya. Tampaklah jua rasa bangga ketika melihat karya mereka sendiri di rona wajah para guru. Karya yang mereka susun sekian lamanya akhirnya bisa mereka gunakan sebagai bahan ajar. Pun mereka bersama melanjutkan misi untuk menerbitkan bahan ajar yang mereka susun untuk semester berikutnya. Adalah sejumlah 32 guru mata pelajaran IPS dan Bahasa Indonesia dari ke dua yayasan tersebut hadir di Gedung Pertemuan Paroki St. Maria Pekanbaru. Sebanyak 9 orang guru berasal sekolah-sekolah di bawah naungan Yayasan Puteri Hati Kudus, antara lain SMP Asisi Medan, SMP Asisi Pematangsiantar dan SMP Asisi Kota Batak. Sementara itu, 23 orang guru berasal dari Yayasan Prayoga Riau, dari 7 wilayah koordinatorat yaitu koordinatorat wilayah Pekanbaru, Duri, Dumai, Bagan Batu, Bagan Siapi-api, Air Molek, dan Selat Panjang. Workshop Penulisan Bahan lanjutan ini berlangsung selama enam hari (28 September-3 Oktober 2015).

Ketua Yayasan Prayoga Riau, Rm. Anton Konseng Pr dan Ketua Yayasan Puteri Hati Kudus Pematangsiantar Sr. Maria Frederika Hasugian FCJM turun menyambut hangat dan menyemangati kinerja para guru. Pada kurikukulum tingkat satuan pendidikan (KTSP), standard kompetensi lulusan telah ditetapkan oleh pemerintah, namun bagaimana untuk mencapainya dan apa bahan ajar yang digunakan diserahkan sepenuhnya kepada para pendidik sebagai tenaga profesional. Oleh sebab itu, guru dituntut untuk mengembangkan bahan ajar sendiri. Dengan membuat bahan ajar sendiri, guru akan benar-benar menguasai bahan ajar tersebut. Selain itu, bahan ajar tersebut dapat disesuaikan dengan karakteristik siswa yang menjadi sasaran, yaitu lingkungan sosial, budaya, geografis, tahapan perkembangan siswa, kemampuan awal yang telah dikuasai, minat, latar belakang, dan lain-lain. Hal inilah yang menjadi perhatian ke dua ketua yayasan tersebut.

Ibu Anna Maria, MPd., salah seorang pemandu dan pembimbing workshop, sekaligus Staf Akademi Kesehatan John Paul II Pekanbaru. Beliau turut menjelaskan bahwa para guru perlu mengolah dan menyusun materi pelajaran sendiri agar mengena atau bermakna bagi kehidupan para siswa. Proses belajar-mengajar yang bermakna akan membawa perubahan dalam diri peserta didik ke arah yang positif. Para guru tampak bersemangat dan antusias dalam proses menulis buku. Sebelum menyusun modul ini, para guru terlebih dahulu melakukan analisis kurikulum untuk mengembangkan indikator-indikator dari aspek kognitif, psikomotor dan afektif, yang merupakan penanda pencapaian Kompetensi Dasar (KD). Proses pengembangan indikator tersebut sangat penting, karena para guru semakin mendalami dan memahami Kompetensi Dasar (KD). Hal yang penting ketika mengembangkan indikator-indikator, para guru harus benar-benar menguasai materi-materi pokok pelajaran.Peserta workshop sedang terlibat dalam diskusi bersama

Ada yang tampak sangat kelelahan. Namun, dengan beberapa games dan ice breaking, keadaan yang kaku dapat kembali ceria. Dan merekapun tak sabar untuk kembali melihat hasil karya yang ke dua. Sementara itu, workshop ini bertujuan untuk menghasilkan bahan ajar, modul dan lembar kerja siswa yang akan digunakan di sekolah-sekolah milik kedua yayasan tersebut di atas. Seluruh hasil lokakarya ini tersebut diterbitkan oleh Penerbit Bina Media Perintis, sebagai satu-satunya penerbit katolik di Sumatera Utara. Semoga guru-guru di kedua yayasan ini semakin berkarya dalam pendidikan dan pewartaan iman kepada anak didik.

Sri Lestari Samosir

Wartawan Media Lokal di Kota Medan. Kontributor berita bagi website www.mirifica.net

Related Articles

Check Also

Close
instagram default popup image round
Follow Me
502k 100k 3 month ago
Share
error: Silakan share link berita ini
Close