SEPUTAR VATIKAN

Vatikan Rilis Dokumen tentang “Iuvenescit Ecclesia“

Vatikan, Miriica.net – Konggregasi untuk Ajaran Iman baru-baru ini merilis sebuah dokumen yang disampaikan kepada para  uskup Gereja Katolik di seluruh dunia, perihal  relasi antara karunia Gereja Institusional dan  Gereja Kharismatik dalam kehidupan dan misi Gereja.

Kardinal Gerhard Müller, Prefek Kongregasi untuk Ajaran Iman , pada Selasa (14/6) lalu merilis sebuah dokumen dari  Kongregasi untuk Ajaran Iman yang ditujukan kepada para uskup , “Iuvenescit Ecclesia” (Pembaharuan Gereja), yang berbicara mengenai hubungan antara kekhasan hirarki Gereja dan anugerah karismatik  dalam kehidupan dan misi Gereja.

Berikut isi lengkap dokumen “Iuvenescit Ecclesia” (Pembaharuan Gereja)

Surat Kongregasi untuk Ajaran Iman ” Iuvenescit Ecclesia ” untuk para Uskup Gereja Katolik

TENTANG HUBUNGAN ANTARA KARUNIA HIRARKIS

DAN  KHARISMATIK DALAM KEHIDUPAN DAN MISI GEREJA

Karunia  Hirarkis dan Karismatik ,sama pentingnya,  dalam kehidupan Gereja

Karunia hierarkis  dan karismatik “sama penting” dalam kehidupan Gereja : ini adalah titik pusat dari dokumen “Iuvenescit Ecclesia” (Pembaharuan Gereja ), yang diterbitkan oleh Kongregasi untuk Ajaran Iman. Dokumen  ini ditandatangani oleh prefek, Kardinal Ludwig Müller dan Sekretaris, Uskup Agung Luis Ladaria, ditujukan kepada para uskup dari Gereja Katolik dan berfokus pada “relasi antara karunia hirarkis dan karismatik dalam kehidupan dan misi Gereja “. Yang pertama adalah mereka yang dipercayakan melalui panggilan khsusu dengan menerima sakramen pentahbisan (Episkopal , imam dan diakon), sedangkan yang kedua didistribusikan secara bebas oleh Roh Kudus. Publikasi Surat – pada tanggal 15 Mei 2016, Hari Raya Pentakosta – atas persetujuan Paus Fransiskus  tanggal 14 Maret 2016, ini disampaikan oleh Kardinal  Muller di hadapan audiens yang hadir.

Hubungan yang Harmonis dan Saling Melengkapi, dengan ketaatan kepada Magisterium Gereja

Secara khusus, IE lebih berpusat pada pemahaman teologis daripada pemahaman pastoral dan praktek riil, dengan pertanyaan mendasar soal hubungan antara institusi Gerejawi dan gerakan-gerakan baru di dalam Gereja serta batasan-batasannya, terutama dalam hal relasi yang harmonis dan saling melengkapi secara alamiah. Keduanya digambarkan sebagai satu pokok yang “Berbuah dan Berpartisipasi secara teratur” dalam kharisma dan persekutuan Gereja. Sebagai “karunia yang sungguh-sungguh diperlukan bagi kehidupan dan misi Gereja, karunia kharismatik yang sesungguhnya dipanggil untuk “membuka karya perutusan” dengan tetap menunjukkan kepatuhan secara penuh kepada Magisterium Gereja dan demi mempertahankan persekutuan Gereja.

Tak ada Pertentangan antara Gereja Institusional dan Gereja Kharismatis

Karena itu, “tak ada pertentangan, dan keduanya sejajar”.  Kenyataannya,  Gereja “institusional” tidak bertentangan dengan Gereja “kharismatik”.  Gereja “institusional” juga penting bagi Gereja “karismatik”. Di pihak lain, Gereja “karismatik”  harus, dalam satu atau lain cara, dapat dilembagakan demi koherensi dan kontinuitas”. Dengan cara ini , kedua dimensi dalam Gereja dapat bersinergi bersama untuk menghadirkan misteri dan karya keselamatan Kristus di dunia “.

Dimensi karismatik tidak akan hilang dalam Gereja, dan pada waktunya dibutuhkan  Gereja

Adanya realitas baru, karenanya, harus diarahkan menuju “kedewasaan gerejawi ” demi pengembangan dan penyatuan yang sesungguhnya  ke dalam kehidupan Gereja serta  persekutuan dengan Magisterium Gereja. Realitas baru ini, sebagaimana – Surat menggarisbawahi – memenuhi jantung kehidupan Gereja dengan “sukacita dan rasa syukur”, tetapi juga dipanggil untuk “berelasi secara positif dengan karunia lainnya di dalam kehidupan gerejawi”. “Dimensi karismatik tidak akan pernah berkurang dalam kehidupan dan karya perutusan Gereja”.

Kriteria kharismatik yang sesungguhnya

Tapi bagaimana bisa karunia karismatik itu sungguh-sungguh diakui ? Surat dari Kongregasi panggilan untuk menegaskan, tugas “yang dipercayakan kepada otoritas gerejawi ” mempunyai kriteria tertentu: menjadi alat bagi  kekudusan Gereja; terlibat dalam penyebaran Injil dan pengakuan penuh pada iman Katolik.

Pengakuan Hukum Berdasarkan Kitab Kanonik

Selain itu, IE juga mengungkapkan dua kriteria mendasar lainnya untuk dipertimbangkan demi pengakuan hukum dari adanya realitas gerejawi yang baru, tentunya sesuai dengan syarat yang telah ditetapkan dalam Hukum Kanonik: yang pertama adalah “menghormati kekhususan kelompok karismatik individu, menghindari kesalahan yuridis yang dapat menghilangkan kebaruan. “Kriteria kedua adalah “menghormati pandangan fundamental Gerejawi, “mendukung” secara efektif karunia karismatik ke dalam kehidupan Gereja, “tetapi tetap berusaha untuk menghindari bahaya  “entitas” yang bisa dianggap dalam beberapa cara  hidup  menggereja tidak sejalan dengan karunia hirarkis.

Hubungan Dasariah antara Gereja Universal dan Gereja Lokal

Dokumen Kongregasi untuk Ajaran Iman kemudian menunjukkan bagaimana hubungan antara karunia hirarkis dan karismatik harus tetap  mempertimbangkan “hubungan konstitutif dan peran penting antara Gereja universal dan Gereja Lokal. “Ini berarti bahwa sementara karunia karismatik diberikan kepada Gereja Universal, “semangat karunia ini harus juga mengaktualisasikan dirinya dalam semangat pelayanan di  dalam Gereja Lokal.” Selain itu, karunia kharismatik ini juga dapat menjadi  “momentum penting” untuk menghidupkan dan mengembangkan panggilan dalam diri setiap orang Kristen, apakah itu kaum awam, para selibater, atau para diakon terthabis. Demikian pula, hidup bakti “menampakan dimensi karismatik Gereja,” dimana spiritualitas Gereja institusional “dapat melahirkan kebaikan bagi  umat dan menjadi sumber daya khusus bagi para imam  dalam karya panggilan mereka.”

Meneladani model Maria

Akhirnya, IE menyarankan untuk meneladani Maria, “Bunda Gereja” dan model dengan “ketaatan penuh” serta  “hati yang terbuka” pada karya Roh Kudus: melaluinya, diharapkan “anugerah berlimpah dari Roh Kudus dapat diterima oleh umat beriman dengan ketaatan, sehingga mereka mampu menghadirkan buah bagi kehidupan dan melakukan karya perutusan Gereja demi kebaikan dunia.”

=====

Diterjemahkan dari: http://aleteia.org/

Kredit Foto: Kardinal Gerhard Muller, Prefek Konggergasi untuk Ajaran Iman

 

 

 

 

Tags

Komsos KWI

Membantu para Waligereja mewujudkan masyarakat Indonesia yang beriman, menghayati nilai-nilai universal, serta mampu menggunakan media komunikasi secara bertanggung jawab demi terciptanya persaudaraan sejati dan kemajuan bersama.

Related Articles

instagram default popup image round
Follow Me
502k 100k 3 month ago
Share
error: Silakan share link berita ini
Close