KOMSOS KWI

Acara TV yang Lucu Belum Tentu Baik

MELANJUTKAN literasi UU ITE, RD Kamilus Pantus menyajikan fenomena penyiaran Indonesia. “Ada beberapa program yang ingin lebih diminati pemirsa, maka yang dihadirkan bukan pendidikan positif, tetapi apa yang dimaui masyarakat. Pemirsa Indonesia cenderung penikmat tanpa menjalankan fungsi kritis sebagai penonton,” ungkapnya. Acara lucu yang belum tentu bernilai moral membuat pemirsa hanya menikmati dan tertawa tanpa menggunakan akal budi untuk menimbang apakah yang disajikan adalah hal baik?

Menyiasati situasi ini, RD Kamilus mengajak peserta pelatihan Story-Telling STIPAS Tahasak Danum Pambelum untuk menjadi pengguna internet yang bertanggung jawab. “Satu kebenaran yang pasti, opini publik di internet tidak menggambarkan kebenaran opini sejati. Namun, mencari dan menyebarkan informasi yang baik dan benar adalah tanggung jawab semua orang, termasuk kita, para katekis,” tutupnya. Acara dilanjutkan dengan pelatihan yang dibawakan oleh RD Teguh Budiarto.

Kevin Sanly Putera

Jurnalis lepas, videografer, trainer, Tim Komsos KWI

Related Articles

instagram default popup image round
Follow Me
502k 100k 3 month ago
Share
error: Silakan share link berita ini
Close