HarianJendela Alkitab
Trending

Bacaan, Mazmur Tanggapan dan Renungan Harian Katolik: Jumat, 17 Juli 2020

Bacaan Pertama: Yes 38:1-6.21-22.7-8

Aku telah mendengar doamu dan melihat air matamu.

Pada waktu itu Hizkia, raja Yehuda, jatuh sakit dan hampir mati. Lalu datanglah nabi Yesaya bin Amos, dan berkata kepadanya, “Beginilah sabda Tuhan, ‘Sampaikanlah pesan terakhir kepada keluargamu, sebab engkau akan mati, tidak akan sembuh lagi’.” Lalu Hizkia memalingkan mukanya ke arah dinding, dan ia berdoa kepada Tuhan. Ia berkata, “Ya Tuhan, ingatlah kiranya, bahwa aku telah hidup di hadapan-Mu dengan setia dan tulus hati, dan bahwa aku telah melakukan apa yang baik di hadapan-Mu.” Kemudian menangislah Hizkia dengan sangat.

Maka bersabdalah Tuhan kepada Yesaya, “Pergilah dan katakanlah kepada Hizkia, ‘Beginilah sabda Tuhan, Allah Daud, bapa leluhurmu: Telah Kudengar doamu dan telah Kulihat air matamu. Sungguh Aku akan memperpanjang hidupmu lima belas tahun lagi, dan Aku akan melepaskan engkau dan kota ini dari tangan raja Asyur dan Aku akan melindungi kota ini.”

Kemudian berkatalah Yesaya, “Hendaklah diambil sebuah kue dari buah ara dan ditaruh pada barah itu, maka raja akan sembuh.” Sebelum itu Hizkia telah berkata, “Apakah yang akan menjadi tanda, bahwa aku akan pergi ke rumah Tuhan?” Jawab Yesaya, “Inilah yang akan menjadi tanda bagimu dari Tuhan, bahwa Tuhan akan melakukan apa yang telah dijanjikan-Nya, Sungguh, bayang-bayang pada penunjuk matahari buatan Ahas akan Kubuat mundur ke belakang sepuluh tapak dari yang telah dijalaninya’.” Maka pada penunjuk matahari itu,
mundurlah matahari sepuluh tapak ke belakang dari jarak yang telah dijalaninya.

Demikianlah sabda Tuhan.

Mazmur Tanggapan Yes 38:10.11.12abcd.16 R:17b

Tuhan, Engkau telah menyelamatkan hidupku.

  • Aku berkata: Dalam pertengahan umurku aku harus pergi, ke pintu gerbang dunia orang mati aku dipanggil
    untuk selebihnya dari hidupku.
  • Aku berkata: Aku tidak akan melihat Tuhan lagi di negeri orang-orang yang hidup; aku tidak lagi akan melihat seorang pun di antara penduduk dunia.
  • Pondok kediamanku dibongkar dan dibuka seperti kemah gembala; seperti tukang tenun menggulung tenunannya aku mengakhiri hidupku; Tuhan memutus nyawaku dari benang hidup.
  • Ya Tuhan, karena inilah hatiku mengharapkan Dikau; Tenangkanlah batinku, buatlah aku sehat, buatlah aku sembuh.

Bait Pengantar Injil Yoh 10:27

Domba-domba-Ku mendengar suara-Ku, sabda Tuhan. Aku mengenal mereka, dan mereka mengenal Aku.

Bacaan Injil Mat 12:1-8

Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.

Pada suatu hari Sabat, Yesus dan murid-murid-Nya berjalan di ladang gandum. Karena lapar murid-murid-Nya memetik bulir gandum dan memakannya. Melihat itu, berkatalah orang-orang Farisi kepada Yesus, “Lihatlah, murid-murid-Mu berbuat sesuatu yang tidak diperbolehkan pada hari Sabat.”

Tetapi Yesus menjawab, “Tidakkah kalian baca apa yang dilakukan Daud, ketika ia dan para pengikutnya lapar?  Ia masuk ke dalam bait Allah, dan mereka semua makan roti sajian yang tidak boleh dimakan kecuali oleh imam-imam. Atau tidakkah kalian baca dalam kitab Taurat, bahwa pada hari-hari Sabat, imam-imam melanggar hukum Sabat di dalam bait Allah, namun tidak bersalah? Aku berkata kepadamu: Di sini ada yang melebihi bait Allah.

Seandainya kalian memahami maksud sabda ini, ‘Yang Kukehendaki ialah belas kasihan dan bukan persembahan,’ tentu kalian tidak akan menghukum orang yang tidak bersalah. Sebab Anak Manusia adalah Tuhan atas hari Sabat.”

Demikianlah Injil Tuhan.
Renungan

Doa Raja Hizkia didengarkan Tuhan. Ia sembuh dari sakitnya. Walaupun awalnya, Nabi Yesaya sudah menyampaikan amanat Tuhan bahwa ia akan mati karena penyakitnya (bdk. Yes. 38:1-2.5) bahkan Tuhan membebaskan kerajaannya dari tangan Raja Asyur (bdk. Yes. 38:6). Lukisan saat mengalami sakit dan derita Hizkia tampak dalam ungkapan hatinya yang sungguh menyentuh hati Tuhan: ”… Dalam pertengahan umurku aku harus pergi, ke pintu gerbang dunia orang mati aku dipanggil untuk selebihnya dari hidupku. Aku tidak akan melihat Tuhan lagi di negeri orang-orang yang hidup; … pondok kediamanku akan dibongkar…” (Yes. 38:10-11.12). Namun ia mengakui Tuhan yang menyelamatkannya: ”Tuhan telah datang menyelamatkan aku!”

Tuhan adalah Allah yang berbelas kasih (bdk. Mat. 12:7). Ia mengutamakan keselamatan dari pada hukum yang sering tidak ”berhati”. Orang-orang Farisi mesti berhadapan dengan Tuhan yang membuka cara pandang yang berbeda dari cara mereka memadang realitas. Kesempitan cara berpikir dan bertindak yang hanya demi hukum, membuat manusia sering tak dapat berdaya dan menjadi kaku serta menghasilkan ketaatan buta yang ”mematikan”.

Tuhan, Engkau adalah Allah Yang Berbelas Kasih. Ajarlah kami yang sering kurang peka dan sulit berbelas kasih, yang keras hati, agar kami boleh belajar dari kelimpahan cinta dan belas kasih-Mu. Amin.

02 Januari, Bacaan, bacaan kitab suci hari ini, Injil hari ini, Komsos KWI, Konferensi Waligereja Indonesia, KWI, misa natal, natal, penyejuk iman, refleksi harian, Renungan hari minggu, renungan harian, renungan harian katolik, sabda tuhan, ziarah batin
Ziarah Batin Cover

 

Sumber: Renungan Ziarah Batin 2020, Penerbit OBOR

Inspirasimu: Bacaan, Mazmur Tanggapan dan Renungan Harian Katolik: Kamis, 16 Juli 2020

Tags

Komsos KWI

Membantu para Waligereja mewujudkan masyarakat Indonesia yang beriman, menghayati nilai-nilai universal, serta mampu menggunakan media komunikasi secara bertanggung jawab demi terciptanya persaudaraan sejati dan kemajuan bersama.

Related Articles

instagram default popup image round
Follow Me
502k 100k 3 month ago
Share
error: Silakan share link berita ini
Close