HarianJendela Alkitab
Trending

Bacaan, Mazmur Tanggapan dan Renungan Harian Katolik: Rabu, 30 September 2020

Bacaan Pertama: Ayb 9:1-12.14-16

Masakan manusia benar di hadapan Allah?

Ayub berkata kepada Bildad sahabatnya, “Sungguh, aku tahu, bahwa beginilah adanya: masakan manusia benar di hadapan Allah? Jika ia ingin beperkara dengan Allah satu dari seribu kali ia tidak dapat membantah-Nya. Allah itu bijak dan kuat, siapakah dapat berkeras melawan Dia dan tetap selamat? Dialah yang memindahkan gunung-gunung tanpa diketahui orang, yang menjungkir-balikkan dalam murka-Nya. Ia menggeserkan bumi dari tempatnya, sehingga tiangnya bergoyang-goyang. Ia memberi perintah kepada matahari, sehingga tidak terbit, dan mengurung bintang-bintang dengan meterai. Seorang diri Ia membentangkan langit, dan melangkah di atas gelombang-gelombang laut. Ia menjadikan bintang Biduk, bintang Belantik, bintang Kartika, dan gugusan-gugusan bintang Ruang Selatan. Dialah yang melakukan perbuatan-perbuatan tegar yang terduga, dan keajaiban-keajaiban yang tidak terbilang banyak.

Apabila Ia melewati aku, aku tidak melihat-Nya, dan bila Ia lalu, aku tidak tahu. Apabila Ia merampas, siapa akan menghalangi-Nya? Siapa akan menegur-Nya, ‘Apa yang Kaulakukan?’ Bagaimana mungkin aku dapat membantah Dia, dan memilih kata-kata di hadapan Dia?

Walaupun benar, aku tidak mungkin membantah Dia, malah aku harus memohon belas kasihan kepada yang mendakwa aku. Bila aku berseru, Ia menjawab; aku tidak dapat percaya, bahwa Ia sudi mendengarkan suaraku.”

Demikianlah sabda Tuhan.

Mazmur Tanggapan: Mzm 88:10bc-11.12-13.14-15 R:3a

Semoga doaku sampai ke hadirat-Mu, ya Tuhan.

  • Aku telah berseru kepada-Mu, ya Tuhan, sepanjang hari, aku telah mengulurkan tanganku kepada-Mu.
    Adakah Engkau melakukan keajaiban di hadapan orang-orang mati? Masakan jenazah mereka bangkit untuk bersyukur kepada-Mu?
  • Dapatkah kasih-Mu diberitakan di dalam kubur, dan kesetiaan-Mu di tempat kebinasaan? Diketahui orangkah keajaiban-keajaiban-Mu dalam kegelapan, dan keadilan-Mu di negeri kealpaan?
  • Tetapi aku ini, ya Tuhan, kepada-Mu aku berteriak minta tolong, dan pada waktu pagi doaku datang ke hadapan-Mu. Mengapa, ya Tuhan, Kaubuang aku? Mengapa Kausembunyikan wajah-Mu dari padaku?

Bait Pengantar Injil: Flp 3:8-9

Segala sesuatu kuanggap sebagai sampah, agar aku memperoleh Kristus dan bersatu dengan-Nya.

Bacaan Injil: Luk 9:57-62

Aku akan mengikuti Engkau ke mana pun Engkau pergi.

Sekali peristiwa, Ketika Yesus dan murid-murid-Nya sedang dalam perjalanan, datanglah seorang di tengah jalan, berkata kepada Yesus “Aku akan mengikut Engkau, ke mana pun Engkau pergi.”

Yesus menjawab, “Serigala mempunyai liang, dan burung mempunyai sarang, tetapi Anak Manusia tidak mempunyai tempat untuk meletakkan kepala-Nya.” Lalu kepada orang lain Yesus berkata, “Ikutlah Aku.”
Berkatalah orang itu, “Izinkanlah aku pergi dahulu, menguburkan bapaku.” Tetapi Yesus menjawab, “Biarlah orang mati mengubur orang mati; tetapi engkau, pergilah, dan wartakanlah Kerajaan Allah di mana-mana.”

Dan seorang lain lagi berkata, “Tuhan, aku akan mengikuti Engkau, tetapi izinkanlah aku pamitan dahulu dengan keluargaku.” Tetapi Yesus berkata, “Setiap orang yang siap untuk membajak, tetapi menoleh ke belakang,
tidak layak untuk Kerajaan Allah.”

Demikianlah Injil Tuhan

Renungan

Kitab Ayub menggambarkan pergumulan dan pertanyaan yang dialami oleh banyak orang terutama mengenai realitas penderitaan. Lebih tidak mudah lagi manakala orang-orang yang hidup saleh, baik dan terhormat, ternyata mengalami penderitaan. Mengapa ada penderitaan? Dari mana itu berasal? Di manakah Tuhan dalam penderitaan? Masih banyak lagi sederet pertanyaan serupa. St. Theresia Benedicta Salib (Edith Stein) dapat menjadi inspirasi bagi kita memaknai penderitaan sekaligus arti kemuridan sejati. ”Setiap orang yang siap membajak tetapi menoleh, tidak layak untuk Kerajaan Allah.”

Tahun 1917 Edith Stein menerima kabar bahwa Adolf Reinach, seorang professor yang ia kagumi dan hormati meninggal dan ia diminta untuk menghibur istrinya. Edith Stein terkejut ketika dia menemukan bahwa janda Reinach tidak berduka berat atau pun marah serta trauma karena kematian suaminya. Sebaliknya, yang ia jumpai ialah seorang wanita yang penuh harapan, dan malahan bisa menghibur teman-temannya yang lain. Pertemuan dengan janda Reinach ini menyentuh hati Edith. Pencarian Edith yang selalu menuntut logis serta latihan filsafatnya tidak memberikan kerangka pada pengalaman semacam itu. Pengalaman itu ia tuliskan, ”Inilah perjumpaan saya yang pertama dengan salib. Untuk pertama kalinya saya melihat dengan kepala saya sendiri Gereja yang lahir dari penderitaan Penebus yang menang atas kematian. Inilah saat ketidak-percayaan saya runtuh dan Kristus bersinar di depan saya dalam misteri salib.” Saat itulah titik balik hidupnya dan ia memutuskan menjadi pengikut Yesus.

Di hadapan realitas penderitaan, Edith Stein tak lagi bertanya mengapa, kini ia bertanya: Apa yang bisa aku buat? Inilah kesaksian tentang apa yang ia lakukan: ”Ada suasana sengsara yang tak terlukiskan dalam kamp. Ada banyak tawanan baru. Mereka menderita dan begitu cemas. Edith Stein yang berada di antara mereka, bagaikan seorang malaikat. Edith menghibur, menguatkan dan membantu mereka. Banyak ibu menangisi nasibnya dan tidak mempedulikan anak-anaknya. Edith Steinlah yang mencoba memelihara anak-anak kecil itu. Ia memandikan mereka, menyisir rambutnya, mencarikan makanan dan memberi makan.”

Tuhan Yesus, semoga kami semakin menemukan makna dan sukacita dalam mengikuti Engkau. Amin.

02 Januari, Bacaan, bacaan kitab suci hari ini, Injil hari ini, Komsos KWI, Konferensi Waligereja Indonesia, KWI, misa natal, natal, penyejuk iman, refleksi harian, Renungan hari minggu, renungan harian, renungan harian katolik, sabda tuhan, ziarah batin

Sumber: Renungan Ziarah Batin 2020, Penerbit OBOR

Inspirasimu: Bacaan, Mazmur Tanggapan dan Renungan Harian Katolik: Selasa, 29 September 2020

Tags

Komsos KWI

Membantu para Waligereja mewujudkan masyarakat Indonesia yang beriman, menghayati nilai-nilai universal, serta mampu menggunakan media komunikasi secara bertanggung jawab demi terciptanya persaudaraan sejati dan kemajuan bersama.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

instagram default popup image round
Follow Me
502k 100k 3 month ago
Share
error: Silakan share link berita ini
Close