KATEKESETeladan Kita
Trending

Santo Isaac Jogues : 19 Oktober

Salah satu dari 8 Martir Kanada

ISAAC bergabung dengan Serikat Jesus di Rouen, Perancis pada tahun 1624. Ia kemudian ditahbiskan menjadi seorang imam, lalu melanjutkan pendidikannya dalam bidang Sastra sampai meraih gelar professor. Pada tahun 1636 Pater Isaac dikirim sebagai Misionaris ke New France (Kanada). Awalnya di Quebec dimana ia bekerja di antara suku Hurons dan Petuns di daerah Great Lakes.

Ini adalah tugas yang berat; tidak hanya karena kondisi alam yang keras, namun penduduk asli setempat yang masih percaya takhayul sering menyalahkan mereka untuk setiap penyakit, nasib buruk, atau masalah lain yang terjadi diantara mereka.

Tanggal 3 Agustus 1642 pastor Isaac ditangkap oleh suku Mohawks. Ia diperbudak, disiksa dan beberapa jarinya dimutilasi. Ini berlangsung selama tiga belas bulan. Namun walau dalam kondisi yang menyedihkan seperti itu, pastor Jesuit ini tetap mengajarkan Iman kepada siapa pun yang mau mendengarkan.

19 Oktober, Bunda Maria, gereja katolik, gereja Katolik Indonesia, Ibu Maria, katekese, katolik, Komsos KWI, Konferensi Waligereja Indonesia, KWI, Lawan Covid-19, Minggu Biasa XXVIII, Para Kudus, Para Kudus di Surga, Pesta Santa Perawan Maria Ratu Rosario, rosario, Santo Isaac Jogues, Santo Antoine Daniel, Santo Lukas, Santo Ignasius dari Anthiokia, Santo Gerardus Majella, Santa Theresia dari Avila, Santo Edward, santo santa hari ini, Teladan Kita, Umat Katolik, Yesus Kristus
Ilustrasi : yesaya.indocell.net

Dia akhirnya berhasil melarikan diri berkat belas kasihan dari beberapa pedagang Belanda yang menyelundupkannya kembali ke Manhattan. Pastor Jogues adalah imam Katolik pertama yang pernah datang ke Pulau Manhattan (New York). Dari sana, ia berhasil berlayar kembali ke Perancis, di mana ia disambut dengan kejutan dan sukacita.  Sebagai “martir hidup”, Jogues diberi izin khusus oleh Paus Urbanus VIII merayakan Misa Kudus dengan tangannya yang sudah dimutilasi.

Penganiayaan dari para Mohawk itu sama sekali  tidak meredupkan semangat misionaris dalam diri pastor Jogues. Sebagai seorang Professor Sastra sebenarnya Ia bisa saja tinggal nyaman dalam biara Jesuit di paris.  Namun Dalam beberapa bulan kemudian, ia sudah berada dalam perjalanan kembali ke Kanada untuk melanjutkan karyanya.

Pada tahun 1645, sebuah perdamaian damai tentatif disepakati antara Iroquois dan Hurons, Algonquins, dan Perancis. Pada musim semi 1646, Jogues dikirim kembali ke wilayah Mohawk bersama dengan Santo Jean de la Lande untuk bertindak sebagai duta besar bagi Perancis.

Kedatangan mereka tidak disukai oleh para Indian. Beberapa tetua suku menyatakan bahwa Jogues dan de Lalande adalah seorang tukang sihir kulit putih yang telah mendatangkan bencana gagal panen dan wabah penyakit ditengah mereka. Pada tanggal 18 Oktober 1646, Jogues dan Lalande  ditangkap lalu ditebas tomahawk (kampak perang orang Indian) oleh Kelompok Beruang dari suku Mohawk. Mereka berdua tewas dengan leher putus.

Santo Isaac Jogues SJ, Santo Jean de Lalande, Santo Noel Chabanel SJ, Santo Charles Garnier SJ, Santo Jean de Brebeuf SJ, santo Gabriel Lalement SJ, Santo Antonine Daniel SJ, dan Santo Rene Goupil, sekarang sering disebut sebagai para Martir Amerika Utara atau para Martir Kanada. Mereka dinyatakan kudus oleh Paus Pius XI pada tahun 1931.

Sumber: katakombe.org

Inspirasimu: Santo Lukas : 18 Oktober

Tags

Komsos KWI

Membantu para Waligereja mewujudkan masyarakat Indonesia yang beriman, menghayati nilai-nilai universal, serta mampu menggunakan media komunikasi secara bertanggung jawab demi terciptanya persaudaraan sejati dan kemajuan bersama.

Related Articles

instagram default popup image round
Follow Me
502k 100k 3 month ago
Share
error: Silakan share link berita ini
Close