Home GEREJA KITA FABC 50TH Pidato Pembukaan H.E. Charles Kardinal Maung Bo

Pidato Pembukaan H.E. Charles Kardinal Maung Bo

2022, Gereja Katolik Indonesia, Iman Katolik, Berita, Komsos KWI, Konferensi Waligereja Indonesia, Katakese, Umat Katolik,FABC 50TH
doc: FABC 50TH

Perjalanan Rahmat dan Syukur

Saudara-saudari terkasih. Salam dalam Nama Tuhan.

Hari ini sejarah memanggil kita. Setelah setengah abad Perjalanan Anugrah dan Syukur Asia, pada hari ini, dengan gembira Gereja Asia membuka perayaan Tahun ke-50 FABC. Sidang akan diadakan dari 12 hingga 30 Oktober.

Saya mengucapkan selamat pesta Maria Bunda dan Ratu kita kepada anda semua. Sangat tepat bahwa kata-kata saya ini, menjunjung Rahmat dan Syukur datang muncul bersama Magnificat Maria. Bersamanya, gereja Asia dapat bernyanyi, “Tuhan telah mengerjakan perbuatan besar bagiku.”

Lima puluh tahun yang lalu, para Uskup Asia datang bersama-sama dengan peristiwa Pentakosta besar yang disediakan oleh Konsili Vatikan Kedua, untuk mendirikan Federasi Konferensi Para Uskup Asia (FABC). FABC mulai menanggapi dorongan-dorongan kerasulan kreatif yang diprovokasi oleh konsili itu, yang membakar dunia untuk mengadakan pembaruan.

Gereja Asia merayakan peristiwa Rahmat dan Syukur ini. Segala pujian bagi Allah Yang Maha Esa yang telah membimbing gereja ini selama ini. Asia adalah tempat lahirnya banyak agama. Dalam perjalanan besarnya ke Gereja Asia,  Santo Paus Yohanes Paulus II memuji peran penting Asia dalam Sejarah Keselamatan. Dalam Anjuran Apostolik Ecclesia in Asia Paus mengatakan:

Gereja di Asia menyanyikan puji-pujian kepada “Allah keselamatan” (Mzm 68:20) karena memilih untuk memulai rencana penyelamatan-Nya di tanah Asia, melalui pria dan wanita di benua itu. Sebenarnya di Asia lah, Allah menyatakan dan menggenapi rencana penyelamatan-Nya sejak semula. Ia membimbing para bapa bangsa (lih. Kej 12) dan memanggil Musa untuk memimpin umat-Nya menuju kebebasan (lih. Kel 3:10). Ia berbicara kepada orang-orang pilihannya melalui banyak nabi, hakim, raja, dan wanita beriman yang gagah berani. Dalam “setelah genap waktunya” (Gal 4:4), Ia mengutus Putra tunggal-Nya, Yesus Kristus Sang Juru Selamat, yang menjadi daging sebagai orang Asia! Bermegah dalam kebaikan masyarakat benua, budaya, dan vitalitas keagamaan, dan pada saat yang sama sadar akan karunia iman yang unik yang telah diterimanya untuk kebaikan semua, Gereja di Asia tidak dapat berhenti mewartakan: “Bersyukurlah kepada Tuhan, sebab Ia baik! Bahwasanya untuk selama-lamanya kasih setia-Nya.” (Mzm 118:1). (No.1. EA)”

Benar. Segala Kemuliaan bagi Allah yang memilih benua ini dalam Sejarah Keselamatan yang suci itu.

Santo Paus Yohanes Paulus meninggalkan mandat kepada Gereja Asia untuk terus menggemakan realitas itu.

Terinspirasi oleh kebijaksanaan Santo Paus Yohanes Paulus II, Federasi Konferensi Para Uskup Asia mengoordinasikan usaha-usaha misioner Gereja Asia. Sebuah perjalanan panjang dan penuh tantangan.

Perjalanan panjang ini telah memberi Gereja Asia identitas yang hidup, yang terus-menerus menantang kami untuk menjadi gereja misioner. Perjalanan Ini terus berlanjut.

Sekarang ini Gereja Asia dan FABC berdiri di persimpangan jalan dari zaman yang sangat menantangi. Banyak hal telah dicapai. Kami berterima kasih kepada semua pihak yang mengantar kami pada proses itu. Kami berterima kasih kepada para teolog dan orang lain yang memberikan identitas intelektual kepada FABC. Asia adalah mosaik budaya virtual; Gereja mencerminkan keberagaman itu. Penggabungan budaya dan agama inilah yang oleh para teolog disebut sebagai inkulturasi. Kekristenan Asia berada di tengah-tengah proses inkulturasi ini dalam melepaskan beban asingnya dan menjadi benar-benar asli pribumi.

Dengan kreativitas, FABC menguatkan dialog tiga kali ranah dengan budaya, agama, dan orang miskin di Asia. FABC membayangkan struktur koordinasi, dengan komisi pemberdayaan. Rahmat telah memimpin kami sejauh ini.

Hari ini, Gereja dan dunia berdiri di persimpangan jalan sejarah.

Kami berkumpul di tengah awan konflik dan pengungsian yang mencekik, runtuhnya ekonomi, perubahan iklim yang menakutkan, pandemi, dan jutaan orang kelaparan. Sekularisme sedang naik daun di dunia Kristen tradisional. Kepemimpinan otoriter menjadi norma di  banyak negara. Demokrasi menghadapi tantangan berat. Fundamentalisme dan kekerasan agama mengancam perdamaian global. Kita dipanggil untuk bertanya pada diri sendiri apa  peran Gereja-Gereja Asia di saat-saat yang menantang ini.

Bagaimana gereja-gereja Asia bisa menjadi nabi perdamaian di dunia yang semakin mencemaskan ini?

Milenium ketiga membawa tantangan besar. Paus Fransiskus selalu mendorong kita untuk melihat setiap tantangan sebagai peluang. Saat membuka perayaan 50 tahun ini, kita diingatkan bahwa perspektif Kitab Suci tentang Yubileum mengamanatkan sebuah perubahan yang komprehensif dan pembaruan yang kuat. Gereja di bawah Paus saat ini telah secara proaktif memulai perubahan.

Kita ditantang untuk menjadi Gereja Sinodal, dengan menempatkan Evangelisasi sebagai yang utama dalam struktur dan misi Vatikan. Dalam bidang keadilan, Paus meminta perhatian kita untuk secara khusus berjuang bagi Keadilan, Lingkungan dan Ekonomi.

Paus telah menyerukan kehidupan yang dibangun di atas relasi yang benar. Tiga dokumennya telah memberikan kepada gereja Asia dan dunia ini sebuah peta membangun relasi yang benar: Evangelii Gaudium membimbing kita dalam berelasi dengan Allah, Laudato Si memetakan arah relasi kita dengan ciptaan Allah dan Fratelli Tutti mencerahkan kita mengenai relasi satu sama lain.

Sidangi FABC telah merenungkan hal ini,  kebutuhan serta tantangan dan tema lainnya yanghkan dibahas. Ketika kita merenungkan hal ini, kita menjadi sadar akan panggilan Injil untuk menjadi misionaris yang aktif. Misi Gereja Asia sudah dipetakan dalam Kitab Wahyu. Asia adalah tanah di mana misi besar Evangelisasi dimulai.

2022, Gereja Katolik Indonesia, Iman Katolik, Berita, Komsos KWI, Konferensi Waligereja Indonesia, Katakese, Umat Katolik,FABC 50TH
doc: FABC 50TH

Apakah Panggilan Tuhan bagi Gereja Asia?

Oleh karena  Kekristenan memainkan peran penting di negara-negara Asia, pendidikan, kesehatan dan pembangunan manusia, banyak negara menjadi lebih percaya diri secara ekonomi dan politik. Gereja berkembang di Asia dan Afrika dengan jumlah panggilan yang meningkat. Hal ini menjadi peluang dan tantangan besar. Dengan doa dan perencanaan dan kesetiaan, abad ini dapat menjadi Abad Kristen Asia, mewartakan Kabar Baik dan memajukan perdamaian dengan keadilan di dunia. Sidang FABC akan banyak membahas masalah ini.

Kita dapat melihat persiapan Sidang Umum FABC 50 sebagai karya Roh Kudus. Saya memuji semua keuskupan atas persiapan yang dibuat. Tahap keuskupan dan Konferensi Para Uskup dari proses sinode telah berakhir pada 15 Agustus yang lalu.

Sidang  Umum FABC 50 Oktober akan mengumpulkan semua pertimbangan dan memetakan arah perjalanan baru untuk Asia dan Dunia.

Tema yang dipilih untuk konferensi adalah:

FABC 50: Berjalan bersama sebagai orang-orang Asia –

“… pulanglah mereka ke negerinya melalui jalan lain.” (Mat. 2:12

Mungkin tema ini terlihat sedikit kontradiktif. Gereja Perdana berjalan berama dalam Misi Kristus, namun karunia yang beragam membantu mereka menjangkau berbagai budaya dan bangsa. Asia adalah benua terbesar dengan 60 persen populasi, terdiri dari 48 negara membutuhkan baik persatuan maupun keberagaman.

Saya berharap umat  Asia mendapat berkah yang besar saat kami menempuh perjalanan ini. Biarlah Tuhan yang menjanjikan nabi pendamping yang setia, berjalan bersama-Nya. Dengan penyelenggaraan-Nya, gereja Asia akan melihat keajaiban-keajaiban besar.

Tuhan memberkati semua usaha kita.

Baca juga: FABC 50TH: Sidang Umum – Bagian I