Home KATEKESE Santa Apolonia dan para martir Alexandria : 09 Februari

Santa Apolonia dan para martir Alexandria : 09 Februari

09 Februari, Bunda Maria, Gereja Katolik, Gereja Katolik Indonesia, Ibu Maria, Kanak-Kanak Suci, Katekese, Katolik, Komsos KWI, Konferensi Waligereja Indonesia, KWI, Lawan Covid-19, Para Kudus, Para Kudus di Surga, Pengaku Iman, pertapa, Santa Apolonia dan para martir Alexandria, Santo Hieronimus Emiliani, Santo Rikardus Pertapa, Santa Dorothea, Santa Agatha, Santo Blasius & Santo Simeon, Santo Fransiskus de Sales, Umat Katolik, Uskup dan Pengaku Iman, Yesus Kristus
Ilustrasi

APOLONIA, seorang perawan kudus, Apolonia, hidup di Alexandria, Mesir, pada abad ketiga. Umat Kristiani mengalami penganiayaan yang hebat di sana, dalam masa pemerintahan Kaisar Philip. Apolonia telah mempergunakan seluruh hidupnya untuk melayani Tuhan. Sekarang, walaupun sudah tidak muda lagi, ia tidak juga hendak beristirahat. Dengan berani ia mempertaruhkan nyawanya untuk menghibur umat Kristiani yang menderita di penjara. “Ingatlah, bahwa pencobaanmu tidak akan berlangsung lama,” demikian ia akan berkata. “Tetapi sukacita surgawi akan berlangsung selama-lamanya.” Hanya tinggal menunggu waktu saja sebelum akhirnya Apolonia sendiri juga ditangkap. Ketika hakim menanyakan namanya, dengan tegas Apolonia menjawab, “Saya seorang Kristen dan saya mengasihi serta melayani Tuhan yang benar.” Rakyat yang marah menyiksa Apolonia, mereka berusaha memaksanya untuk mengingkari imannya. Pertama-tama, semua giginya dihantam dan kemudian dirontokkan. Sungguh sangat aneh, itulah sebabnya mengapa orang seringkali mohon bantuan doa St Apolonia ketika mereka menderita sakit gigi. Namun demikian, siksaan yang amat menyakitkan itu tidak mampu menggoncangkan imannya. Apolonia kemudian diancam, jika ia tidak mengingkari Yesus, ia akan dicampakkan ke dalam api yang berkobar-kobar. Apolonia tidak membiarkan rasa takut menguasai dirinya. Ia lebih memilih mati dalam kobaran api daripada mengingkari imannya kepada Yesus. Ketika orang-orang kafir melihat betapa gagah beraninya Apolonia, banyak diantara mereka yang bertobat. Apolonia wafat sekitar tahun 249.

Pada hari ini kita dapat memohon rahmat agar kuat dalam menanggung segala penderitaan tanpa mengeluh.

Sumber: yesaya.indocell.net

Inspirasimu: Santo Hieronimus Emiliani : 08 Februari

Previous articleBacaan, Mazmur Tanggapan dan Renungan Harian Katolik: Selasa, 09 Februari 2021
Next articleBacaan, Mazmur Tanggapan dan Renungan Harian Katolik: Rabu, 10 Februari 2021