Home KATEKESE Santa Felisitas dan ketujuh puteranya : 10 Juli

Santa Felisitas dan ketujuh puteranya : 10 Juli

10 Juli, Bunda Maria, gereja Katolik Indonesia, katekese, katolik, Komsos KWI, Konferensi Waligereja Indonesia, KWI, Lawan Covid-19, Para Kudus, Para Kudus di Surga, rosario, Sabtu Biasa XIII, Santa Felisitas dan ketujuh puteranya, Santa Elizabeth dari Portugal, Santa Maria Goretti, Santo Antonius Maria Zaccaria, Santo Odo Abbas, Santo Paus Adrianus III, santo santa, teladan kita, umat katolik
Iluistrasi

FELISITAS adalah seorang wanita Kristen bangsawan dari Roma. Ia hidup pada abad kedua. Sesudah suaminya meninggal dunia, Felisitas mengabdi Tuhan dengan berdoa dan melakukan karya belas kasihan. Teladan baiknya menghantar banyak orang untuk menjadi Kristen pula. Hal ini menyebabkan imam-imam kafir amat marah dan melaporkannya kepada Kaisar Antonius Pius. Mereka mengatakan bahwa Felisitas adalah musuh negara oleh sebab ia membuat dewa-dewa murka. Maka, kaisar memerintahkan agar Felisitas ditangkap. Tujuh orang pemuda ditangkap bersamanya. Mereka adalah ketujuh putera Felisitas. Seperti ibu dalam Kitab Makabe dalam Perjanjian Lama, Felisitas tetap tenang. Gubernur sia-sia saja membujuknya untuk mempersembahkan korban kepada para dewa. Akhirnya Gubernur berseru, “Perempuan celaka! Jika engkau ingin mati, matilah! Tetapi, janganlah engkau membinasakan anak-anakmu pula.”

10 Juli, Bunda Maria, gereja Katolik Indonesia, katekese, katolik, Komsos KWI, Konferensi Waligereja Indonesia, KWI, Lawan Covid-19, Para Kudus, Para Kudus di Surga, rosario, Sabtu Biasa XIII, Santa Felisitas dan ketujuh puteranya, Santa Elizabeth dari Portugal, Santa Maria Goretti, Santo Antonius Maria Zaccaria, Santo Odo Abbas, Santo Paus Adrianus III, santo santa, teladan kita, umat katolik
Iluistrasi

“Putera-puteraku akan hidup selama-lamanya jika mereka, seperti saya, mengutuk dewa-dewa berhala dan mati bagi Tuhan,” jawab Felisitas. Wanita yang gagah berani ini dipaksa menyaksikan putera-puteranya dihukum mati. Seorang mati dicambuk, dua orang didera dengan tongkat, tiga orang dipenggal kepalanya dan seorang lagi tewas ditenggelamkan. Empat bulan kemudian, Felisitas juga dihukum pancung. Kekuatannya yang luar biasa itu bersumber pada pengharapannya yang besar akan kehidupan kekal kelak bersama Tuhan dan putera-puteranya di surga.

Dapat dikatakan, St. Felisitas wafat dimartir delapan kali, sebab ia harus menyaksikan satu demi satu puteranya wafat dimartir hingga akhirnya ia sendiri mempersembahkan nyawanya juga bagi Yesus.

Pada hari ini, marilah kita berdoa bagi mereka yang harus menyaksikan orang-orang yang mereka kasihi menderita, baik secara jasmani maupun secara emosional. Semoga mereka mampu merasakan sukacita Yesus yang Bangkit dalam penderitaan mereka.

Previous articleBacaan, Mazmur Tanggapan dan Renungan Harian Katolik: Jumat, 10 Juli 2020
Next articleBacaan, Mazmur Tanggapan dan Renungan Harian Katolik: Sabtu, 11 Juli 2020